Mata

IMG_20140531_103834
       Akhirnya bisa datang juga jadi relawan di acara “pengetikan ulang buku untuk tunanetra” di UI kemarin, maunya datang pagi, tapi ternyata harus takziyah dulu ke tetangga, jadinya sampai di tempat.. sudah jam 10. Sesampai disana, sudah rame, ada sekitar 300 orang yg sedang serius mengetik. Saya sudah gak kebagian kaos jatah relawan, tapi tetap semangat, karena…ada banyak permen 😀
       Saya kebagian ngetik potongan ‘pocket book’ sebanyak 24 halaman, dan itu jadi 12 halaman A4, dalam waktu 4 jam. 2 jam untuk mengetik, 1 jam ngobrol, 1 jam untuk sholat lanjut makan..plus sambil ngobrol lagi 🙂. Meja saya berisi 4 orang, kami saling kenalan, mereka menyebutkan tahun lahir dan angkatan kuliah..kecuali saya, karena…coba deh bayangkan..sudah asik ngobrol..
tiba-tiba ..”aku angkt 2010..aku juga angkt 2010..oh aku angkt 2012..aku angkatan 99″ *pasti hening, bertiga mikir, ngapain angkatan segitu disini*
…”kelahiran berapa sik? aku 91..aku 92..aku 94″..terus saya nyamber “aku 81″..*hening lagi..gimana caranya nyampe sini, siapa yang kenal..*:D,
jadi dengan niat tulus ikhlas saya diam saja…:D
Mereka, satu mahasiswi STAN, dan 2 sahabat dari luar jakarta yang sedang cari info program kuliah ekstensi, saya..cukup dengan tenang menjelaskan, saya mantan mahasiswi jurusan teknik informatika 😀.
Kami ngobrol seru tentang ini itu, saya sangat menikmati ber-aku kamu dengan mereka, ada banyak info segar..waktu saling pamitan pulang kami sudah seperti teman lama. Seru.
       Di antrian toilet, di musholla, di jalan pulang, saya selalu menyempatkan menyapa..hasilnya, seru melihat senyum dan ramahnya orang2 asing 🙂.
       Di jalan pulang, saya kenalan lagi, mahasiswi kali ini kuliah di UI, tapi yang di Salemba, dia mengajak saya jalan bareng ke stasiun Pondok Cina, melihat saya kebingungan mencari bis kuning UI yang biasanya mengantar sampai luar gerbang.
“Mbak, kalau ke Margonda, aku harus naik bis kuning terus ke jalan layang terus naik bis ya?”
“Waduh..saya gak tau, tapi bis kuning itu kalo hari libur gak ada..kalo margonda jalan lurus aja ke arah sana, itu sama2 temen2 yang jalan itu..”
“mbak ke salemba naik kereta?”
“iya..trus dari margonda udah tau jalan ke rumah?”
“belum sih…eh aku ikut mereka ya mbak”
“iya..hati2 di jalan ya..tanya orang dulu jangan asal naik angkot”, ya Allah, anak umur 20 tahun memperlakukan saya persis ibu saya :))..coba ada kaca pengen ngaca deh, separah apa ekspresi oon saya sampai digituin 😀
       Akhirnya gabung lah dengan tim backpack(karena semua bawa backpack besar) yang berjalan dari stasiun pondok cina ke arah margonda, saya sendiri yang bawa tas selempang isi laptop, buku, payung, botol air, tercepuk-cepuk mengikuti. Mereka bergerak gesit, diantara motor2&mobil yang zigzag, saya ngos-ngos an..umur memang gak bohong, saya berusaha nanya, tapi mulut saya megap2, pasti mirip Nemo pas adegan gak ada air keluar dari aquarium 😀.
“masih jauh gak mbak?”
“gak kok..3 belokan lagi”
“berapa meter?”
“sekilo paling..deket kok”
*PENGSAN
Setelah pamit seadanya,  saya kabur ke arah tukang ojek…dan yak..dengan 7000 saya sudah tinggal menyebrang ke arah Margo City.
Eureka!.. Alhamdulillah 😀.., kaki saya berjalan tegar lagi. Rasa syukur ini saya lampiaskan dengan segera ke XXI nonton X-Men 😀

Kesimpulannya : Saya harus lebih banyak olahraga dan rasa-rasanya saya ketagihan bertemu orang-orang baru. Ada yang belum mengenal saya? mari bertemu 🙂

Advertisements

4 Comments (+add yours?)

  1. iuef
    Jun 04, 2014 @ 07:37:44

    Yuks mbak mari 🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: